Home Finance Aset Keuangan Syariah Tumbuh Capai Rp1.862,7 Triliun

Aset Keuangan Syariah Tumbuh Capai Rp1.862,7 Triliun

27
0
Menteri Keuangan Sri Mulyani saat Konferensi Internasional Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS) secara daring di Jakarta, Kamis (15/07/2021). (Foto: Antara)

BICARA.NEWS, Jakarta – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyebutkan total aset keuangan syariah di Indonesia pada Maret 2021 mengalami pertumbuhan kuat yang mencapai Rp1.862,7 triliun, atau 9,96 persen dari total aset industri keuangan nasional.

Sementara, aset keuangan syariah global diperkirakan tumbuh 5 persen pada 2019-2024 sehingga asetnya akan mencapai 3,69 triliun dolar AS.

“Perkembangan aset keuangan syariah di Indonesia tidak terlepas dari tingginya aset keuangan syariah global. Untuk mengambil peluang tersebut, di masa pandemi ini, Indonesia perlu memperkuat ketahanan perekonomian dan keuangan syariah termasuk pasar modal syariah,” kata Sri Mulyani dalam Konferensi Internasional Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS) secara daring di Jakarta, Kamis (15/7).

Maka dari itu, Indonesia perlu terus memperkuat ketahanan perekonomian dan keuangan syariah untuk mengantisipasi dampak COVID-19 yang telah menciptakan disrupsi ekonomi secara global, meski sektor keuangan di berbagai negara masih menunjukkan daya tahan yang kuat.

Laporan Global Islamic Economic 2020 memperkirakan stagnansi akan terjadi dalam perkembangan aset keuangan syariah dunia pada tahun 2020, sesudah pada tahun 2019 mengalami pertumbuhan yang sangat baik, yaitu 13,9 persen.

Volume perkembangan aset keuangan syariah yang telah berkembang dari 2,52 triliun dolar AS, menjadi 2,88 triliun dolar AS pada 2019 pun kemungkinan akan terdampak pandemi.

Ke depan, Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia tersebut berharap Indonesia bisa terus mampu berkembang dan semakin maju dalam perekonomian serta keuangan syariah, seiring dengan makin tingginya aspirasi masyarakat untuk mendapatkan instrumen keuangan yang berbasis syariah.

“Dalam konteks Indonesia sebagai negara muslim yang sangat besar, menciptakan sebuah pasar modal Islam sesuai dengan harapan dan aspirasi dari masyarakat juga menjadi penting.” tutup Sri Mulyani. (Ant/Rod)