Home News Campur Vaksin Sinovac dan AstraZeneca, Strategi Thailand Tingkatkan Perlindungan

Campur Vaksin Sinovac dan AstraZeneca, Strategi Thailand Tingkatkan Perlindungan

39
0
Orang-orang mendapatkan vaksinasi COVID-19 di Bandara Suvarnabhumi, Bangkok, Thailand, Rabu (28/4//2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Jorge Silva/rwa.

BICARA.NEWS, Bangkok – Strategi vaksinasi Thailand terhadap virus corona akan menggunakan campuran vaksin vektor virus AstraZeneca dan vaksin Sinovac, kata Menteri Kesehatan Anutin Charnvirakul, Senin (12/7).

Rencana tersebut, apabila terealisasi, akan menjadi kombinasi vaksin China dan vaksin negara Barat pertama yang diumumkan secara terang-terangan.

Langkah itu bertujuan untuk meningkatkan perlindungan terhadap varian yang lebih menular, katanya kepada awak media.

“Ini untuk memperkuat perlindungan terhadap varian Delta dan membentuk tingkat imunitas yang tinggi melawan penyakit,” kata Menteri Anutin.

Thailand dan negara-negara tetangganya, seperti Indonesia, melaporkan bahwa sejumlah petugas medis dan garda terdepan yang sudah disuntik vaksin virus nonaktif Sinovac terpapar virus corona.

Mayoritas petugas medis dan garda terdepan Thailand diberikan suntikan Sinovac setelah Februari, sementara vaksin vektor virus dari AstraZeneca AZN.L tiba pada Juni. (Reu/Ant/Fit)