Home Jakarta Jusuf Kalla: Kemenag Bukan Hadiah

Jusuf Kalla: Kemenag Bukan Hadiah

27
0
Ketua Dewan Masjid Indonesia Jusuf Kalla melakukan silaturahmi dengan Pengurus DMI Medan di Aula Tengku Rizal Nurdin Rumah Jabatan Gubernur Sumatera Utara, Medan, Senin (25/10/2021). (ANTARA/HO-Tim Media JK)

BICARA.NEWS, Jakarta – Ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI) Jusuf Kalla (JK) menegaskan bahwa Kementerian Agama bukan hadiah untuk organisasi kemasyarakatan keagamaan tertentu saja, melainkan keharusan dari negara memberikan wadah untuk seluruh agama dan ormas keagamaan di Indonesia.

“(Kemenag) Itu bukan hadiah, itu adalah keharusan, karena negeri kita ini berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa sehingga tentu semua agama sangat penting untuk dilindungi,” kata Jusuf Kalla dalam keterangannya yang diterima Senin.

Wakil Presiden Ke-10 dan Ke-12 tersebut mengatakan Kemenag merupakan lembaga kementerian milik pemerintah yang bertugas untuk menaungi seluruh agama dan ormas keagamaan di Indonesia.

“Jadi bukan hanya NU, tetapi semua agama dan semua organisasi keagamaan. Itu yang dinaungi pemerintah lewat Kementerian Agama,” tegasnya.

Hal itu disampaikan JK untuk menanggapi Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas yang menyatakan bahwa Kemenag merupakan “hadiah” dari negara untuk NU. Yaqut menyampaikan hal itu dalam sebuah acara webinar internasional yang diunggah di akun Youtube TVNU pada Rabu (20/10).

Pernyataan Yaqut tersebut berawal adanya perdebatan kecil di Kemenag, terkait adanya keinginan mengubah logo atau tagline “Ikhlas Beramal”. Yaqut menilai tagline tersebut tidak perlu ditulis melainkan dimaknai di dalam hati.

“Ikhlas kok ditulis, ya ini menunjukkan nggak ikhlas,” kata Yaqut.

Perdebatan kemudian berlanjut tentang sejarah Kementerian Agama. Yaqut menyebut adanya seorang ustaz yang tidak setuju apabila Kemenag harus menaungi semua agama.

“Ada yang tidak setuju, ‘Kementerian ini harus Kementerian Agama Islam’, karena Kementerian Agama itu adalah hadiah negara untuk umat Islam. Saya bantah, bukan, Kementerian Agama itu hadiah negara untuk NU, bukan untuk umat Islam secara umum, tapi spesifik untuk NU,” katanya.

Sementara itu, dalam acara Annual International Conference on Islamic Studies (AICIS) Ke-20 Tahun 2021 yang diselenggarakan oleh Kementerian Agama di Solo, Senin, Yaqut mengklarifikasi pernyataan kontroversialnya tersebut.

Yaqut mengatakan pernyataannya itu bertujuan untuk memicu semangat para santri dan pondok pesantren.

“Pertama, saya sampaikan di forum internal, intinya adalah memberi semangat kepada para santri dan pondok pesantren,” kata Yaqut di Solo, Senin.(Ant/Hah)

Travel Haji dan Umroh sejak 1995
Previous articleIndonesia Terima 684.400 Dosis Vaksin COVID-19 dari Selandia Baru
Next articleKasus COVID-19 Bertambah 460, Paling Banyak dari DKI Jakarta